Tuesday, February 06, 2007

Kali Pertama

A: Kali pertama?

B: Ya, kali pertama.

A: Tapi mengapa?

B: Sebab ini bukan kali kedua lah bodoh!

A: (ketawa kecil) Bukan, maksud aku kenapa dulu tidak?

B:Sebab aku bukan macam kau, menggonggong tulang dalam kandang. Cuma menyalak, uang segudang pun datang.

A: Itu nasib.

B: Aku selalu bermimpi.

A: Mungkin itu satu petanda bagi orang seperti kau.

B: Kau jangan cabul!!!

A: (ketawa) Tapi kau jangan bimbang, kebarangkalian buah kelapa untuk jatuh atas kepala kau lebih tinggi daripada kebarangkalian untuk kapal terbang jatuh terhempas.hahaha

B: Nah, makan cili ni. Biar lagi pedas mulut kau berkata cabul.

A: Owh, aku tidak makan pedas.

B: Kau tidak sukakan cabaran.

A: Hahaha. tapi aku kagum dengan kau.

B: Memang kau patut kagum dengan aku.

A: Tapi aku dengar sana banjir.

B: Memanglah, tapi tak pernah pula aku dengar banjir sampai ke langit menghanyutkan kapal terbang.

A: Hahaha. Dah bagi tahu mak kau yang kau nak ke sana?

B: Belum. Mungkin tidak.

A: Hahaha. Mungkin banjir itu satu petanda bagi orang seperti kau.

B: Sial kau!!!

4 comments:

dean said...

Ahahaha...

Now we are all going to bersengut since cuaca bertambah panas yet floodin expected to happen even more.

We are blessed!

Thanks to Modernization! =-)

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Anonymous said...

hai beatt!! huhuhu hang ckp dengan sape tu ?

.abell.habil. said...

monolog sorang sorang ka nobeat?